Oct 25, 2015 - Uncategorized    No Comments

Impact

Komsel saya mengadakan natal DATE gabungan. Ada 3 anggota komsel saya, yang saya utus menjadi panitia.

Saya sempat briefing anggota komsel saya mengenai konsep natal yang diinginkan.

Kemarin salah satu panitianya datang lebih awal sebelum kami mulai acara komsel.

Lalu saya pun menanyakan progress dalam mempersiapkan acara natal ini.

Dan dia cerita mengenai progressnya, lalu dia juga cerita bahwa dia menyampaikan pesan dan konsep saya ke panitia dari komsel lain.

Yang membuat saya takjub adalah dia memperhatikan dan mengingat semua perkataan saya.

Saya tidak pernah menyangka perkataan saya dianggap segitu pentingnya dan impactful bagi dia.

Dan ini membuat saya sadar betapa besar impact yang bisa saya buat sebagai leader kepada orang-orang di bawah saya.

Oct 10, 2015 - Uncategorized    No Comments

A new heart

Tuhan, berikan aku hati yang baru. 

Yehezkiel 36:26 Kamu akan Kuberikan hati yang baru, dan roh yang baru di dalam

batinmu dan Aku akan menjauhkan dari tubuhmu hati yang keras dan

Kuberikan kepadamu hati yang taat.

Oct 7, 2015 - Uncategorized    No Comments

Berasumsi

Banyak orang berasumsi yg salah mengenai saya. Saya sering jadi korban asumsi :D

Dari segala macam penjuru, dan dari segala macam arah orang sering salah sangka maksud dan motivasi saya. Tidak bisa disalahkan memang karena dualisme kepribadian saya yang kadang lembut dan kadang bisa keras.

Makanya kalau orang lain sedang curhat ama gw, terus orang tersebut bilang : “Maksudnya dia apa yah? Apa dia itu bla bla bla?”

Gw akan langsung merespon : “Ya loe tanya aja langsung ama dia maksud dia apa?”

Keterbukaan itu penting, the truth will set us free.

Oct 4, 2015 - Uncategorized    No Comments

Panti Asuhan Dorkas

Adik+ipar gw memutuskan utk merayakan ultah prince pumpkin di panti asuhan Dorkas di menteng. Gw pikir hanya akan menjadi event bakti sosial seperti yg sebelum2nya gw ikutin. Tapi ternyata tidak… Kami cuma sekitar 30 menit di sana, but it is a life changing moment. Gw selalu berpendapat bahwa dibesarkan oleh keluarga adalah selalu pilihan yg terbaik dalam membesarkan anak, dan gw tadinya berpikir anak-anak panti asuhan banyak yg murung krn merasa tertolak. Tapi hari ini, kunjungan kami ke Panti Asuhan Dorkas benar-benar merombak 2 pemikiran gw itu. Anak-anak di Panti Asuhan Dorkas penuh sukacita, sangat percaya diri tapi sekaligus rendah hati, baik, ramah, sangat santun, tertib, dan punya value excellency. Ini contoh nyata tanpa basa-basi mengasihi Tuhan melalui sesama. Gw berusaha banget nahan air mata pas acara tadi. 
Terima kasih Tuhan Yesus untuk kesempatan ini. 

Oct 1, 2015 - Uncategorized    No Comments

Yesterday…

Yesterday, I saw my mom crying.

Bukan nangis yang biasanya.

Ceritanya gw ketiduran jam 7 kecapean ngeladenin keponakan gw maen selama 2.5 jam bermain.

Sekitar jam 9an, gw denger suara tangis keponakan, gw sontak refleks bangun karena dia lg di kamar mama saya karena ketiduran di kamar nyokap dan kl dipindahin ke kamar ortunya akan terbangun.

Saya bangun mau bantuin mama saya nenangin keponakan saya. Saat saya ngeliat nangisnya cukup serius, yang gak bisa ditenangin sama gw/nyokap gw. Akhirnya i pick him up and said to my mom : “Aku kasih ke bapake emake aja yah”

I grabbed him, carry him to my sister’s room. Sambil setengah sadar gw juga gendongnya, wong bener-bener abis kebangun langsung ke kamar nyokap, lsg gendong, lsg bawa, lsg mindahin.

Ketika mau balik ke kamar gw, gw papasan ama nyokap and dia kayak abis nangis, terus gw nanya : “kenapa mom?”

terus nyokap mengucapkan 1 kalimat singkat. lalu membenamkan wajahnya ke bantal.

Nyokap gw kl sedih atau nangis, biasanya sambil ngomong dan ngomongnya panjang, mirip ngomel. Biasalah ibu-ibu.

Tapi kemaren nyokap diem aja, sambil membenamkan wajahnya ke bantal, dan terisak. Jadi itu sedihnya pasti mendalam.

Gw usap-usap punggungnya sesaat. Karena gw juga teler kurang tidur beberapa hari, dan masih setengah sadar gak kuat terbangun, akhirnya gw bilang : “Kita bahas besok yah mom.”

It totally breaks me melihat nyokap sesedih itu. Gw saat ini kurang punya waktu sama nyokap. Biasanya kami ngebolang bersama tiap hari minggu. Tapi karena gw biasa pelayanan minggu siang, kebiasaan itu ditinggalkan. I need to spend more time with my mom. I luv my mom, I’ll do anything for her, gunung didaki, lembah dilewati dan sungai akan disebrangi.

Please pray for my mom, for me and for my family.

Sep 28, 2015 - Uncategorized    No Comments

Mau dan Bisa

Dulu saat salah seorang sahabat saya masih nge-kost di daerah kramat, saya sering anter jemput dia, karena memang dekat antara rumah saya dan kost-nya.

pernah suatu malam saat kami ada acara ke luar, gw ngelewatin tukang nasi goreng di jalan depan kost dia. dan nasi gorengnya rame.

karena gw suka street food, gw putuskan gw kapan-kapan akan ke sini sendiri. Pada hari kerja, gw suka makan sendiri. Berbeda dengan orang-orang lain, yang takut kalau di tempat umum makan sendiri, gw menikmati kesendirian gw saat makan. Gw tidak perlu memikirkan topik basa-basi saat makan. gw bisa makan dengan intensitas kecepatan yg gw inginkan, yang adalah cepet banget. Gw bisa makan mie hanya dalam waktu 10 menit, setelah itu gw bisa langsung pergi sesuka hati gw. Gw orang introvert yang menikmati suasana yang sepi dan tenang, dan gw mencintai efisiensi. Makan sendiri tidak perlu menunggu orang itu datang, dan tidak perlu menunggu orang tersebut selesai makan.

Kecuali dengan keluarga gw dan dengan teman-teman baik gw, tentu saja gw menikmati kebersamaan dengan mereka.

well kebiasaan gw ini kadang menimbulkan masalah. kadang ketauan sama sahabat gw ini, gw makan di tempat yg direkomendasikan dia dan deket banget ama kost dia, tapi kok gak bilang-bilang dan gak ngajak-ngajak dia. Jadi gw parkir mobil gw, pesen ke engko-nya, eh pas mau duduk di meja, ada sahabat gw udah duduk. salah tingkah deh gw.

tapi gw bersyukur sih sama sahabat gw yg satu ini. gw ama dia ini beda banget. gw orang pagi, dia orang malem. gw orangnya gak suka haha hihi, dia suka haha hihi. tapi dia itu mau menyesuaikan diri ama gw. Yang sebenarnya gw baru sadari akhir-akhir ini.

Misalkan jalan ke mall, kalau udah jam 8 malem, dia yang akan bertanya : “loe udah ngantuk yah neng? mau pulang?”. Dan dengan senang hati, gw akan jawab : “Iya, pulang aja yah neng.”

Dia juga mau negor gw kl salah.

Dan kalo gw lagi keras banget, orang-orang biasanya cenderung mundur dari gw,tapi dia mau ngelawan gw yg lg keras itu, sehingga akhirnya gw melunak. Orang keras seringnya butuh digituin.

nah saat ketauan gw makan di tempat rekomendasi dia, dan dia lg di situ, gw kan jadi duduk bareng duduk. terus sambil senyum-senyum gw bilang : “gw udah kepikiran sih mau nelp loe tadi neng, ngajak makan di sini.tapi gak jadi.” Dan dia gak mengucapkan kata protes sedikit pun.

dan setelah sedikit ngobrol, dia bilang gini “gw lagi nunggu temen gw neng, gapapa kan yak duduk bareng kita?”. Gw sebenarnya agak bingung sih kenapa dia musti nanya gitu, emang apa salahnya duduk bareng?

Dan ternyata gw pernah ngomong gini ama dia : “gw gak suka jalan banyakan. gw sukanya jalan berdua ama orang. gak efektif kalo jalan banyakan, gak bisa ngobrol intens. paling haha hihi doank.”

walau sebenarnya gak masalah yah saat itu, itu kan cuma makan bentar doank, dan dia juga udah janji duluan ama orang itu.

I am a orang yg nyentrik. Di satu sisi gw bisa sangat sabar dan lembut, tapi di satu sisi dan di satu kejadian, gw bisa sangat keras.

orang gak bisa sekali negor gw, di kesempatan pertama gw akan langsung tangkis. dan orang seringkali menyerah pada kesempatan pertama, tapi gw mengenali diri gw sendiri. Saat pertama nangkis, kalau orang itu tidak menyerah dan negor untuk kedua kalinya, biasanya gw akan lebih menerima.

Ada beberapa orang yang mau dan bisa menyesuaikan diri dengan kita. ada beberapa yang mau, tapi tidak bisa menyesuaikan. Dan ada beberapa yang bisa, tapi tidak mau menyesuaikan.

Ada orang-orang yang tidak mengerti dan bertanya-tanya, dan akhirnya menguji dan mencoba kita, dan hasilnya false positive, karena konteks dan latar belakangnya tidak dimengerti.

Tapi untuk “mau” dan “bisa”, adalah hak seseorang, yang tidak bisa kita minta. Jika “tidak mau”, atau “tidak bisa” bukan berarti orang itu jahat, sekedar preferensi saja.

Sep 28, 2015 - Uncategorized    No Comments

Jackpot day

Kemarin adalah hari yg sangat aneh :
1. mobil gw aki-nya soak, karena lampu hazzardnya lupa dimatikan. ini kali kedua mengalami masalah mobil di kokas. gw gak inform dan minta tolong ama keluarga gw, soalnya mereka akan panik. jadi gw telp aja astra world. tinggal dijumper juga soalnya. orangnya dateng, cuma 15 menit dah beres.
2. a glimpe of sa***ss.
3. pintu ruangan gereja jatuh menimpa seorang jemaat, dan kejadiaannya terjadi di depan mata gw. kejadiannya itu hanya berlangsung dalam sekian detik saja. ada yg sempa teriak, sedangkan gw refleksnya lamban kali yah, gw cuma kayak ngeliat in slow motion, sambil cengo.
4. ketemu senior PMK gw pas kuliah S1 pas ibadah.
5. di tengah ibadah, gw merasa mendapat konfirmasi mengenai suatu pelayanan yang gw ingin ikuti. tapi jika gw ikut pelayanan ini, gw perlu mengundurkan diri dari pelayanan sekarang. dan sepertinya akan jauh lebih hectic sih. di mana gw gak sanggup. I am currently exhausted and burned out. pengen berontak dan menolak sih, tapi gimana yaaah. sebentar lagi mau nelp PIC-nya sih. Kalau memang ternyata butuh, berarti betul konfirmasinya.

I need vacation, tapi serba salah, nanti akan kangen banget sama para keponakan, pengen cepat pulang pasti… dan para keponakan sepertinya akan kangen juga. seminggu gw di jogja, pulang-pulang the 1st prince kurusan soalnya. every day gw kan gendong dia, jadi gw hafal persis ukuran pinggang dia tuh kayak apa.

anyway, postingan ini gw tutup dengan quote :
keledai takkan pernah jatuh dua kali pada lubang yg sama

Sep 9, 2015 - Uncategorized    No Comments

Struktur

Pernah ada pembicara luar negeri gereja saya yang bilang : yang kita perlu lakukan hanya menyiapkan strukturnya, setelah strukturnya jadi nanti Tuhan yang akan mengisi alirannya.

Kemaren pas pertemuan para pemimpin di gereja kami, diutarakanlah statistika pengunjung gereja. Ada sekitar kenaikan 100% pada sekitar tahun 2013. Dan katanya itu karena kami pindah dari ruangan lama ke ruangan lain yang ukurannya lebih besar 3x lipat.

Dan itu membuat gw terkagum-kagum. Alasannya hanya simple : ruangannya lebih besar, mengakibatkan jemaat yang datang lebih banyak.

Dan itu membenarkan kalimat di awal tadi : yang kita perlu lakukan hanya menyiapkan strukturnya, nanti Tuhan yang akan kasih aliran.

Ini akan gw terapkan di perusahaan gw, gw akan menyiapkan strukturnya : SOP, sistem, dll. Nanti Tuhan yang akan menyediakan alirannya.