Aug 15, 2016 - Uncategorized    No Comments

Yang paling berat

Yang paling berat adalah bukan uangnya… Tapi gw takut bahwa gw mempermalukan nama Tuhan. Itu yg berat. 

Karena dari awal, gw ingin memuliakan nama Tuhan. Tapi malah berakhir seperti ini. 

Di satu kesempatan, dinaikkan begitu tinggi, lalu dalam waktu singkat dihempaskan ke bawah. 

Harga diri, gengsi dihempaskan ke bawah. Rasa malu membayangi. 

Tapi mata dicelikkan begitu lebar. Dulu saya lah yg bilang : nanti aku doain mama papa. 

Tapi sekarang berbalik mereka yang bilang gini ke gw : papa mama akan doain kamu. 

Dulu gw yg kasih masukan-masukan dari perspektif rohani ke mereka, sekarang mereka yang memberikan sudut pandang secara rohani ke gw. 

Gw melihat dan merasakan sendiri pertumbuhan rohani kedua orang tua saya, terutama mama saya. 

Aku ini tidak berhak lagi atas diriku sendiri, Tuhan. Selidikilah hatiku, jika Engkau berkenan atasku, teguhkanlah itu. Jika aku menyimpang, tegurlah aku, Bapa. But be gentle on me. Engkau tau aku sedang terkulai. Aku tidak patah Tuhan, hanya terkulai. Pimpin aku, berjalanlah di depanku. I love Your presence O’Lord. Draw me close to You. 

Got anything to say? Go ahead and leave a comment!


6 − = two